Surat untuk Bapak #6

Assalamualaikum, Bapak.

Lagi apa?

Pak, aku boleh ya setiap hari kangen? Birru juga setiap hari kangen lho, Pak. Tiap pulang sekolah, pasti gedor-gedor pintu sambil teriak “eyang Bapak, eyang Bapak, kok gak pulang-pulang sih?”. Padahal Bapak khan udah ‘pulang’ ya? :’) Barusan aku nangis karena lihat foto Bapak tahun 2016 di kampus. Bapak kelihatan semangat banget lagi ngajar. It feels so real, Pak. Kayak bapak emang lagi di kampus, ngajar, dan bakal pulang. Ya khan?

How’s up there, Pak? It must be beautiful, rite? Bapak udah ketemu Eyang Kirno Kakung dan Eyang Kirno Putri, ketemu Mbahkung sama Mbah Putri, ketemu Pakde Hadi, Tante Maheran, dan ketemu bapaknya Ujo ya Pak? Pasti Bapak seneng deh 🙂

Birru suka sedih, katanya “Eyang Bapak kasian bobok sendirian”. Padahal Bapak gak kesepian khan, Pak? Aku yang kesepian, Pak 🙁

Pak, aku minta maaf ya kalau kemarin-kemarin lebih perhatian ke ibu karena ibu sakit. Aku jadi merasa bersalah, Bapak pasti sedih karena kurang perhatian. Bapak terlalu cepat pergi 🙁 Tapi aku tau, Bapak gak mau sakit terus-terusan khan? Udah capek ya, Pak?

Bapak inget gak pas hari pertama di RS yang bapak gak sadar? Aku tanya ke Bapak “apa bapak mau tindhak?” dan bapak ngangguk khan? Aku sedih banget, Pak. Aku bingung harus apa. Dan aku cuma nangis di pelukan Tante. At least, Bapak tau khan kita semua hadir nemenin Bapak?  :”)

Pak, aku tau rasanya sekarang jadi anak paling besar dan gak punya salah satu orang tua. Pedih ya Pak :’) Aku salut Bapak menjalaninya bertahun-tahun, mengorbankan waktu Bapak untuk karier dan mengalah untuk belum menikah sampai semua adik Bapak ‘mentas’. Aku juga harus kuat khan ya Pak untuk Ibu dan adik-adik?

Pak, peluk aku kenceng-kenceng dalam mimpi ya. Aku kangen cerita apa aja sama Bapak.

I miss you everyday, Pak Amir.

Al-Fatihah :”)

Leave a reply:

Your email address will not be published.