Surat untuk Bapak #5

Assalamualaikum, Bapak.

Hari ini hari Kamis. Tepat 2 minggu lalu, di hari yang sama, Bapak pergi dengan tenang.

Aku inget banget, dari Kamis dini hari kondisi Bapak drop. Aku bawa Ibu dari rumah pagi-pagi buta buat Bapak. Aku ingat, setelah kita datang, Bapak kondisinya agak lebih baik. Bapak nggak mau aku sedih khan, Pak?

Jam 5 aku pulang sama Pujo. Entah kenapa, aku berpikiran harus belanja, Pak. I feel nothing, tapi aku udah bersiap. Aku beli air mineral beberapa kardus, kapur barus, permen. I feel so numb, Pak. Walau di pelupuk mataku, selalu ada bayangan Bapak akan bangun dan duduk, dan manggil aku.

Jam 8 Pujo ngajak ke RS lagi. Bapak kondisi udah stabil. Tapi aku diminta pulang aja, Pak. Karena Bapak tau khan, penunggu pasien nggak boleh lebih dari 2 orang. Dan adek nyuruh aku ngantor aja, Pak. Aku dan Pujo akhirnya pulang, setelah make sure semuanya baik-baik aja.

Sungguh, Pak. Aku ke kantor dengan perasaan datar, sampai sekitar jam 15.30 aku dikasih tau Bapak drop. Aku coba tenangin diri dan baca Yasin. Tepat aku selesai baca Yasin, aku dikabarin kondisi Bapak bener-bener drop. Pujo nggak bisa dihubungin, Pak. Aku bingung, aku nggak kuat ke RS sendirian.

Akhirnya aku ditemenin temen kantor, dan di tengah perjalanan, ada berita itu. Berita yang bener-bener ngubah hidup aku–hidup keluarga kita. You’re gone, Pak.

And then I saw you. You rest peacefully. Gantengnya Bapakku. Bapak damai banget, Pak. Dan aku lega, lega sekali karena you won the battle, Pak.

I’m sorry for couldn’t make it for you. But I know, you won’t see me sad, rite?

I proud of you, Pak. Banyak yang sayang Bapak. Bapak berhasil ngumpulin semua murid-murid Bapak. Bapak liat, khan?

Pak, trus aku gimana kalo nggak ada Bapak? Aku masih bingung, Pak. Aku masih nyari-nyari Bapak di mana-mana.

Pak, terima kasih buat segalanya. I owe you my life, Pak. Tiap kali aku kangen dan bukan HP, entah kenapa muncul foto Bapak yang udah lama aku nggak liat. Kayak kemarin, aku nangis sesenggukan liat foto Bapak lagi ngasih kuliah Karawitan. It’s so real, Pak. Just like, Bapak lagi ada di kampus, trus ntar pulang.

Pak, peluk aku ya… please?

Al-Fatihah :'(

Notes: Thank you for those who read my blog recently. So sorry for spamming this everyday. I’ll try to handle my sadness and this horrible time through the letters.

Leave a reply:

Your email address will not be published.