Surat untuk Bapak #3

Halo Bapak!

Lagi apa?

Jadi kangen. Inget khan tiap aku sms Bapak, pasti aku ngetiknya: Bapak lagi apa? Terakhir aku sms itu, Bapak jawabnya lagi sakit badannya habis jatuh. But now you’re happy rite? Nggak ada deh tuh sakit-sakit lagi 🙂

Kangen Hot n Cream gak, Pak? Ho n Cream punyamu ta’ ambil ya. Tombo kangen. Pujo kalo liat Hot n Cream itu suka inget Bapak loh. Bapak seneng banget khan minta Pujo gosokkin punggung Bapak pake itu. Terus dia jadi mellow, aku jadi kesel. Nanti khan aku sedih lagi soalnyaaa…

Pak, aku inget momen-momen kita sama-sama terakhir. Aku peluk Bapak yang udah ‘tidur’ senyum. Ganteng amat, Pak :’) Orang-orang minta aku buat foto Bapak, tapi aku nggak mau. Aku udah capture semua itu di ingatan aku.

Pak, Ibu sakit tuh. Terus nakal nggak bilang ke aku kalo bekas operasinya sakit. Peluk Ibu dari jauh ya, Pak. Biar sakitnya Ibu ilang. Ibu suka gengsi kalo kangen sama Bapak. Jadinya, suka cerita-cerita dulu gimana nganter Bapak kontrol ke RS, dll. Aku jadi agak sedih sih, tapi ntar Bapak sedih juga. Nggak jadi deh 🙂

Kemarin pagi aku nangis sedikit gak papa ya, Bapak. Aku nemu foto kita makan siang berdua waktu nunggu Ibu colonoscopy. Bapak inget hari itu nggak sih? Kita khan kemana-mana berdua mulu, Pak. Aku pegang tangan Bapak, biar Bapak nggak jatuh.

Pak, Pujo nyuruh aku supaya inget kenangan yang indah-indah aja sama Bapak. I’ll try ya, Pak. Walaupun, aku suka kebayang-bayang waktu Bapak masih di HCU, tapi aku akan berusaha keras membuang ingatan yang itu.

Pak, aku kangen terus, nih. Bapak kangen nggak, sih?

Sleep tight, Sir.

Al-Fatihah :’)

Leave a reply:

Your email address will not be published.