Surat untuk Bapak #15

Assalamualaikum, Bapak sayang.

It’s another Thursday without you, Pak. I miss you terribly. Do you even miss me, Pak? :’

Pak, semalam aku dan ibu sama-sama ngehitung kapan 100 hari Bapak pergi. It still so unreal, Pak. Aku nggak pernah bayangin, ternyata hari di mana aku kehilangan Bapak akan se abu-abu ini. Gak pernah sekalipun ada di benakku akan ngehadapin ini semua. Dan entah dari mana, kekuatan datang dari mana aja, Pak, buat kita sekeluarga.

Pak, I miss your voice. Nulis ini aja aku sampai nangis. Kemarin aku nemu video ig story waktu Bapak masih dirawat di Depok. Di video itu, Birru boleh masuk ke kamar Bapak. Bapak seneng banget Birru ada. Dan di video itu ada suara Bapak! Betapa aku seneng banget, Pak :’)

Pak, bulan depan aku sama Pujo ultah pernikahan ke 6. You know, Bapak selalu jadi orang pertama yang ngucapin itu ke kita, baik lewat SMS atau telpon. Dan kalau ketemu, Bapak selalu nyamperin kita dan selametin kita. Terus, bulan depan siapa yang selametin aku, Pak? Aku masih pengen Bapak ada terus, nyelametin aku …

Biasanya, aku dan Pujo punya kebiasaan buat nyetel video pernikahan kita. Tapi aku nggak tahu, Pak, tahun ini aku kuat atau enggak. Pas Bapak ada aja aku selalu nangis pas bagian aku minta ijin sama Bapak. Sekarang?

Pak, Bapak suka peluk aku nggak sih? Aku kangen Bapak. Aku butuh Bapak ada. Kami semua rindu Bapak, Pak.

Hang on there, Sir… until we meet again… :'(

Al-Fatihah.

Leave a reply:

Your email address will not be published.