Surat untuk Bapak #14

Assalamualaikum Bapak sayang.

Prita alhamdulillah baik-baik aja, Pak. Kemarin, ibu hampir seminggu dirawat. Biasa deh bandel, gak mau jaga makanan. Mudah-mudahan Bapak selalu jaga ibu, ya, biar ibu gak bandel lagi terus trombositnya drop lagi.

Pak, waktu ibu dirawat, bed sebelah ibu ada yang wafat. Aku bener-bener dengar semuanya, dari beliau masih bernafas, ngorok, sampai hilang nafas. Aku sempat tertegun. Apa itu ya yang aku hadapi kalau aku nemenin Bapak di waktu terakhir? Alhamdulillah, aku gak trauma. Bapak pengen aku terus kuat ya biar ga sedih lama-lama? Baik banget bapakku :’)

Ibu lalu nenangin keluarga pasien yang ditinggal. Yang wafat itu ibu-ibu, Pak. Sama kayak Bapak, udah 5 hari gak sadar sampai wafat. Ibu dan aku alhamdulillah kuat Pak. Kami harus jadi orang yang kuat dan bermanfaat buat orang lain khan ya, Pak?

Hari itu, aku sempat flashback ke hari waktu Bapak ‘pergi’. Banyak “what if” di kepalaku, gimana kalau aku di sana, gimana kalau aku tepat waktu, gimana kalau aku gak usah pergi ke kantor lagi. Tapi aku tahu, you know me so well. Aku gak bisa susah hati. Dan bapak nggak mau aku begitu, khan?

Pak, terlalu banyak orang-orang baik di sekitarku, bahkan yang bantu ibu saat butuh darah kemarin. Malah, orang-orang di inner circle aku hampir ga ada yang bisa bantu ibu. Mungkin mereka ada kesibukan lain, sih. Walau begitu, mereka mendoakan kesehatan ibu. Tapi yang aku gak nyangka, orang yang bahkan aku gak pernah tatap muka dan cuma kenal di Instagram banyak yang bantu loh Pak! Betapa Allah mendekatkan keluarga kita dengan orang-orang baik, Pak. Mungkin karena Bapak dulu baik ke banyak orang dan sekarang Allah balas kebaikan Bapak dengan memberikan orang-orang baik untuk bantu keluarga kita. Alhamdulillah…

Pak, ternyata Birru masih belum paham kenapa Bapak ‘pergi’. Nggak apa-apa ya, Pak. Aku tahu ini karena semalam dia bilang pengen naik pesawat ke Solo. Lalu absen, siapa aja yang mau pergi sama Birru. Disebutin satu-satu, lalu Bapak. Dia bilang: kapan Eyang Bapak bangun sih, Bu? Aku sedikit sedih, tapi inget lagi, khan Bapak udah bahagia dan nggak sakit, ya? Cucunya ingat terus tuh, Pak. Sayang sekali cucunya sama Bapak :’)

Pak, sampai sekarang tiap ke rumah Bapak, aku selalu pengen yang bukain pintu itu Bapak. Kayak biasanya. Lalu Bapak teriak: “mas Birruuu…”. Terus Birru nyebelin ngeloyor gitu aja. Dan nggak mau pamit pula khan, hahaha. Duh anak itu, Bapak kangen nggak sih sama Birru? Kalau sama aku, kangen nggak?

Pak, I miss you.

Al-Fatihah :’)

Leave a reply:

Your email address will not be published.