Surat untuk Bapak #12

Assalamualaikum Bapak sayang.

Ada kabar baik: I survive. Berat memang menjalaninya tanpa ada Bapak. Tiap aku pulang ke rumah, aku selalu berharap Bapak yang bukain pintu buat aku. Kayak biasanya, Pak. Bapak selalu senang dan teriak: Mas Birruuu… Aku selalu seneng liatnya, Pak.

Pak, aku semalam nggak bisa tidur. Padahal, kalao aku lagi di rumah Bapak, aku selalu merasa Bapak ‘ada’. Hangat rasanya. Tapi semalam, entahlah, rasanya aneh. Hampa dan kosong. Bapak mana? 🙁

Pak, aku masih kehilangan Bapak. Today is another Thursday without you. Kamis yang biasa jadi pertanda hari jadi aku dan Pujo, sekarang ditambah dengan hari Bapak berpulang. Aneh rasanya, Pak. Di kepalaku, masih ada bayangan Bapak di rumah sakit, bangun, dan panggil nama aku. Tapi aku nggak pernah ngerasain itu…

Pak, sampai hari ini masih banyak orang yang sayang dan perhatian sama aku. Selalu ingetin aku kalau Bapak orang baik, Bapak udah tenang, nanyain kabar aku, dan lain-lain. It simple as that, tapi aku senang. Banyak orang mengenang Bapak, banyak orang memahami apa yang aku alami, walau ada aja orang heartless yang bikin aku dan ibu sakit hati. Tapi Bapak harus inget, aku udah janji jaga ibu. Anak wedhok Bapak satu-satunya ini akan selalu jaga ibu ya, Pak.

Pak, beberapa hari lalu aku mimpi Ibu berpulang. Di mimpi aku sediiiih sekali. Di mimpiku itu belum juga habis rasa dukaku untuk Bapak. Semoga itu pertanda baik ya, Pak. Biar Ibu panjang umur, sempat bertandang ke rumah Allah, lihat cucu-cucu tumbuh, Amin. Bapak juga lihat khan dari jauh?

Pak, maaf, semalam aku masih nangis inget Bapak. Aku cerita ke Pujo, kalau dulu kita lagi diem-dieman, aku selalu nangis. Kenapa? Karena cuma Bapak yang sayangnya kerasa sama aku. Bapak juga tahu khan aku sayang banget sama Bapak?

Maaf ya, Pak, aku cuma bisa ngasih hadiah Birru dan berhijab. Semoga itu sempat membuat Bapak bahagia dan bangga sama aku.

I love you, Bapak. I always do.

Al-Fatihah.

Leave a reply:

Your email address will not be published.