Review: Bersenang-senang di Arus Liar

Mau cerita tentang pengalaman rafting keempat kalinya saya kemarin. Untuk kedua kalinya, saya memakai jasa operator Arus Liar. Seperti yang udah diceritain disini, saya ngidam banget rafting bahkan sejak hamil Birru. Udah kebayang main air, kecipratan air 6 bulan setelah Birru lahir, eh malah baru kerealisasi lagi Sabtu kemarin hihihi. Eh ndilalah lagi ngidam-ngidamnya, Desember lalu Ensogo Indonesia (aka Living Social) malah ngeluarin promo rafting di Arus Liar. Bak gayung bersambut banget gak siyyy. Kebetulan juga, ada sahabat saya yang mau resign, sekalian deh beli (gak tanggung-tanggung) 8 voucher untuk farewell sahabat saya sekaligus bayar ngidam. Hahaha…

Karena ina-inu ita-itu, kami akhirnya berangkat rafting Sabtu kemarin. Proses sebelum hari H raftingnya, kita kudu wajib banget konfirmasi ke pihak Arus Liar. Setelah menelepon pihak operator, biasanya kita akan disuruh kirim bukti voucher ke email yang diberikan. Setelah itu, karena saya turun di weekend, biasanya ada biaya tambahan sebesar Rp. 55.000,-. Setelah ransfer biaya tambahan, baru deh kita dapert surat konfirmasi buat rafting di hari yang kita mau. Terus, Prit? Ya langsung cus deh di hari H ke Citarik!
suasana tradisional di Arus Liar. Macem dipadepokan pencak silat :p

from where I sit

front office Arus Liar
Operator arung jeram manapun, termasuk Arus Liar, pasti memeberikan jadwal kapan turun ke sungai. Terlebih, buat kita-kita yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Gunanya sih biar kita bisa mengestimasi waktu jarak tempuh menuju spot rafting. Nah, kemarin di surat konfirmasi Arus Liar memberikan option jam-jam turun ke sungai. Untuk turun di jam 10 pagi, biasanya kita disarankan untuk berangkat dari Jakarta jam 5-6 pagi. Untuk turun di jam 1 (ofkors dengan matahari yang lagi galak-galaknya), kita musti berangkat jam 7-8 pagi. Sabtu lalu, kita start dari Depok jam 6 pagi. Awalnya sih mau lebih awal,tapi pasti ada aja suatu hal yang bikin start jadi agak mundur, tapi I think it’s still make sense lah. Jadi gak pengaruh banyak.
Waktu tempuh menuju Sukabumi memang saklek antara 4-5 jam, ini kalo lancar yah. Biasanya saya menuju Sukabumi via Cijeruk (yang ngelewatin Warso Farm, dl itu). Lumayan banget motong jalannya kalo lewat situ. Tapi karena temen saya kemarin gak biasa lewat sana, akhirnya kita lewat Ciawi. Arus lalu lintas sih cenderung lancar. Cuma agak macet pas ngelewatin Pasar Caringin, dan depan pabrik Aqua. Emang nih, minusnya kalo via Ciawi pasti harus ngelewatin 3 pasar. Kebayang dong empetnya? But thanks God, nyampe spot kurang dari 5 jam. Jam setengah sebelasan kita udah sampe Arus Liar. Kebetulan karena ‘supirnya’ Cuma sorangan, kita biarin dia leha-leha lurusin kaki dulu. Hehehe.
Setelah istirahat sebentar, sarapan sambil ngelurusin kaki, akhirnya kita ‘digiring’ ke tempat perlengkapan rafting. Di tempat itu, kita dipandu gimana cara milih dan pake life vest yang benar, dan gak lupa juga pake helmet. Dari sini, kita harus naik mobil pick up untuk menuju ke spot raftingnya. Huiih, seru! Pemanasan buat ngelewatin jeram, karena si mobil ini ngelewatin jalan yang lumayang berbatu dan bumpy. Setelah sampe di spotnya, kita langsung naiuk ke perahu masing-masing. Oh ya, kemarin karena kita ber-8, jadi dibagi menjadi 2 perahu. Setelah itu, si ranger (team leader di perahu) memberikan briefing singkat mengenai apa yang harus dilakukan ketika rafting. Mulai dari apa itu dayung maju, dayung mundur, pindah kiri, pindah kanan, boom, dll. Buat saya yang udah beberapa kali rafting masih perlu banget untuk mengingat ini, self reminder aja sih. Biar gak jumawa karena udah sering. Habis itu, Prit? Ya langsung cuuus rafting menyusuri sungai dan jeram Citarik deh.

Awalnya saya sempat khawatir karena aktu perjalanan menuju spot rafting agak gerimis dan mendung, untungnya pas kita turun dan mulai menyusuri sungai matahari mulai muncul cerah. asik banget! Bagi saya yang udah hampir 3 tahun lalu terakhir rafting, jeram-jeram di Citarik ini bener-bener nostalgia. Pertama kali saya rafting pas sebelum menikah, kedua kalinya pas baru menikah, ketiga kalinya sudah punya anak—walau rafting tanpa si Jupo. Ketiganya di sungai yang sama. Jeram-jeram di Citarik selalu asik dan penuh kejutan. Tentu aja, ini berkat ranger dari arus Liar yang sangat berpengalaman dan biki saya dkk bener-bener nikmatin sensasi berarung jeram. Kebetulan saya juga menemani 3 teman saya yang baru perdana rafting. Awalnya mereka pucet melewati jeram pertama, tapi abis itu mereka nagih dan nagih terus. Hahaha, mulai ketagihan 😀 Serunya nih, ada beberapa spot jeram yang dijaga oleh fotografer profesionalnya Arus Liar. Jadi , kita gak tau kalo lagi muka jelek atau panic tiba-tiba kefoto. Hahaha…
Paket yang saya ambil adalah 2 jam rafting (9 km), plus makan siang. Setelah selesai rafting, kita dapet privilege minum kelapa muda yang fresh dari pohonnya langsung. Abis itu, kita naik pick up lagi menuju Kantor Arus Liar. Setelah bersih-bersih, dang anti baju, kami disuguhi makan siang yang menurut saya mewah! Karena ada tahu, tempe, ayam goreng, sayur asem, ikan asin jambal, kerupuk, dan tak lupa karedok. Lengkap dan kenyang! Selain itu, kita juga diberi sertifikat sebagai achievement atas yang sudah dilakukan hari ini. Lumayan tuh, buat yang dipajang dipajaaang 😀 Oh ya, foto yang diambil sama fotografer profesional dari Arus Liar bisa juga dibawa pulang. Walau tidak cuma-cuma, dan harus menebus Rp200.000,- per perahu, kita bisa dapetin kenangan rafting seru bersama teman-teman.
sertifikat rafting
Overall, kedua kalinya rafting dengan Arus Liar menyenangkan dan puas! Puas dengan keramahan staff-nya, dan juga ranger-rangernya. Gak bakalan nyesel dan bosen kalo diajak kesana lagi. Thank you so much Arus Liar!

3 comments: On Review: Bersenang-senang di Arus Liar

Leave a reply:

Your email address will not be published.