Liburan Bertema Alam

Saya suka banget ilang mood buat kemana-mana pad weekend tiba. Padahal menjelang weekend, saya sibuk mikirin mau bawa pergi mas B kemana aja–gak jarang sampe ngelist. Ujung-ujungnya? Ketebak kok, berkunjung ke mal satu dan mal lainnya. Zzzz banget ya? Kalo gak makan, main timezone, sama window shopping. Cuma nih ya, 2 bulan lalu saya sempet ngira lagi isi karena mual banget kalo liat mal. Kalo mau grocery shopping aja musti milih yang ga di dalem mal, gaswat banget. Untungnya ga isi XD. Jadi selama masa mual ke mal itu saya request dan mohon-mohon ke Jupo buat ngunjungin tempat yang mas B (bahkan ibu dan bapaknya) belom pernah datengin, dan kalo bisa yang ada unsur-unsur alamnya lah. Nih mudah-mudahan ngasi ide buat weekend depan ya!
 
Ancol Beach City

libur-alam-01
libur-alam-02   libur-alam-03

libur-alam-04   libur-alam-05

Berbekal postingan mbak Fifi, di satu hari Minggu saya berangkat menuju Ancol sekitar jam 6 pagi. Mas B aja masih bobo dan masih pake piyama langsung kita gotong ke mobil. Masuk ke Ancol (mobil + 2 orang—mas B belum bayar) itu 56ribu. Lalu kita cari pantai yang ada parkiran, deket toilet dan yang relatif sepi. Akhirnya kita pilih Ancol Beach City. Pantai ini semacam, ‘pantai buatan’ karena ada pembatas panjang antara kedalaman pantai dan lautan. Super aman buat balita, tapi harus tetap diawasi ya. Kemarin sempet ada bapak-bapak meleng dikit anaknya udah kerendem sampe sedada -____-. Mas B yang belum pernah ke pantai langsung girang nginjek pasir. Emaknya apalagi XD 

 Kebun Raya Bogor (KRB)

kebun-raya-bogor-14

kebun-raya-bogor-12

kebun-raya-bogor-1   kebun-raya-bogor-4

kebun-raya-bogor-3   kebun-raya-bogor-5

kebun-raya-bogor-10   kebun-raya-bogor-11   kebun-raya-bogor-13

kebun-raya-bogor-18   kebun-raya-bogor-19   kebun-raya-bogor-20

Buat ibu-ibu yang punya balita atau bayi atau anak-anak dan niat mau piknik, saya saranin datenglah hari Sabtu. Kenapa? Soalnya mobil bisa masuk di hari Senin-Sabtu. Pernah punya pengalaman kesana hari Minggu, mobil gak boleh masuk bok padahal mau photoshoot. Untuk masuknya, per orang dikenakan HTM sebesar 14 ribu. Saya lupa mobil bayarnya berapa. HTM tersebut sudah termasuk dengan tiket masuk ke museum Zoologi dan Taman Anggrek. Badly, pas saya dateng mungkin karena weekend ya, buanyak banget tur dari sejumlah TK dan Pak Jokowi yang mau ke Istana Bogor. Udahlah banyak pintu yang ditutup, pemeriksaan lebih ketat, riweuh. Akhirnya, saking bodo amatnya, saya dapet spot di seberang museum Zoology buat gelar karpet karet dan piknikan disana. Kalo taman favorit saya di KRB itu Taman Meksiko. Terkesan ‘panas’ karena emang banyak pohon kaktus, tapi baguuus banget. Mas B juga seneng banget lari-larian disini.

Pine Forest, Gunung Pancar

gunug-pancar-2
gunug-pancar-5
gunug-pancar-1
gunug-pancar-6
gunug-pancar-3   gunug-pancar-4   gunug-pancar-7

gunug-pancar-8   gunug-pancar-9

Kesini murni kemakan foto-foto apik di Instagram XD. Kalo dari Depok, bisa langsung menuju Bogor via Tol Cijago, nanti keluar di tol Kedung Halang, lalu langsung menuju arah Jungle Land. Pokoe nurut aja dan gausah pake nanya-nanya orang kemana arah gunung Pancar, yang paling penting ikutin plang ke arah Jungle Land. Baru setelah nemu plang gede Jungle Land, boleh nanya nih ke handai taulan sekitar jalan mana ke arah menuju Gunung Pancar.

Gak usah kaget, kok jalannya kecil, bebatuan, kok jalan kampung banget. Berarti arah yang dituju udah bener. Nanjak sekitar 15 menit, kita langsung disuguhin hutan pinus yang luaaaas banget. Sempet ada kejadian nyebelin sih. Karena kita gak dapet parkir di pine forest-nya, kita disuruh ke atas ama mamang-mamang parkir disana. Ke atas itu maksudnya disuruh nyari parkir di area Curug. Karena ngerasa kok hutan pinusnya makin dikit, dan kita emang gak pengen ke arah Curug, kita mau puter balik aja. Dasar emang ga ada area yang bener buat puter balik, ban kita selip di tanah lembek. Untung dibantuin orang-orang sana, dijejerin batu-batu, supaya ban-nya gak selip. Duh nuhun pisaan. Mungkin karena udah bete sama kejadian itu, dan banyak komunitas mainan mobil remote control yang ngambil sebagian wilayah yang mau kita pake buat foto-foto, kami jadi ilfeel. Ah paling 15 menit kami disana, dan mood saya motret udah entah nguap kemana, kami langsung pulang. Bad luck, Jupo salah ambil tol pulaaa, jadi kita masuk ke arah Bogor.  Nasiiib, nasiiib…

 Herman Lantang Camp

herman-lantang-1
langit jam 5 pagi
herman-lantang-5
abaikan ibu tanpa alis XD
herman-lantang-6
the legend, Opa Herman Lantang
herman-lantang-8
a mandatory wefie 🙂

herman-lantang-7
herman-lantang-2
herman-lantang-9
herman-lantang-3    herman-lantang-4

herman-lantang-10    herman-lantang-11

Masih di sekitaran Bogor juga nih. Menuju ke tempat ini, bisa dilalui dari berbagai arah. Mau via kota, boleh. Via desa, juga boleh. 2 bulan terakhir saya udah bolak balik sekitar 3 kali ke tempat ini, dan komentar saya selalu: INDAH. Yang kali keduanya, jadi pengalaman mas B pertama kemping. Selain kids friendly, waktu yang ditempuh menuju ke tempat ini juga ga lama-lama amat kok dari pusat kota Bogor. Tapi, memang harus pinter-pinter liat google maps atau waze. Kemarin sih berbekal marka di pinggir jalan Alhamdulillah gak nyasar.Untuk foto dan kegiatan yang lebih lengkap, bisa baca di review saya yang ini ya 🙂 Oh ya, yang mau glamping disini dan bawa kendaraan, jangan khawatir kalo mau inepin mobil. Dijamin aman karena ada pemuda karang taruna daerah sini yang bakalan ngebantu jaga parkiran. Bayar parkir untuk nginep cuma 10ribu aja kok 🙂

Scientia Park, BSD

scientia-park-1
scientia-park-2
scientia-park-3
scientia-park-5

scientia-park-6

scientia-park-7

scientia-park-8

Menurut saya, tempat ini seperti oase dari segelintir mal-mal yang ada di sekitarnya. Walopun dikelilingi fast food resto dan perkantoran, Scientia park patut diacungi jempol. Wisata yang diangkat dari taman kota ini adalah kembali ke desa. Imho, karena ada sawah-sawahan buat ngajarin dan ngingetin anak-anak generasi sekarang kalo nasi yang kita makan hasil dari sawah. Gak tanggung-tanggung, pengelola Scientia Park gak jarang mendatangkan hewan kerbau, untuk memberi contoh kegiatan membajak sawah. Gimana anak gak seru-seruan sendiri coba? Sayangnya nih, tamannya kurang luaaas. Mungkin ke depannya pengelola Scientia Park akan lebih luasin area taman daripada tempat makan yang seharusnya gak memakan tempat lebih luas, kayak yang saya liat kemarin. Untuk HTM, dibilang terjangkau juga enggak sih. Tapi gak menguras kantong banget. Kemarin kita bertiga cuma ngeluarin 60ribu untuk masuk ke area taman. Oh ya, saran saya, mending sore atau pagi sekalian untuk mengunjungi tempat ini. Kemarin saya pas sampe sini itu sekitar jam 11 siang, aduhai deh panasnya. Jangan lupa, sediain topi atau alas kepala lainnya supaya anak gak kepanasan.

Sekian ide liburan bertema alam ala The Dharmawans. Mungkin kalo ada tempat lain yang bisa di-share, monggo comment di bawah postingan ini. See ya!

11 comments: On Liburan Bertema Alam

Leave a reply:

Your email address will not be published.