Gimana ya?

Setelah postingan-postingan sebelumnya yang rada ringan, kali ini saya mau bikin postingan rada serius.

Jadi, tahun ini Birru menginjak umur 4 tahun. Tepatnya di bulan Juli nanti. Saya dan Jupo kebetulan sudah mendaftar TK untuk Birru. Berdasarkan pengalaman saya dan Jupo waktu kecil, memang kami start sekolah di umur 4 tahun.

Kalau pas masuk SD nanti sebenarnya kami nggak ada pilihan tertentu, mengingat di sekitar lingkungan kami banyak SD-SD negeri yang kredibilitasnya patut diacungi jempol. Di Depok, sekolah negeri memang masih megang pamor. Tapi, saya baru tau kalo masuk SD nanti harus 7 tahun. Minimal, 6.5 tahun. Dan ada peraturannya.

Saya yang pengin banget Birru sekolah galau segalau-galaunya. Udah hampir setahun ini sih. Tahun lalu awalnya kami mau masukkin Birru ke playgroup. Kami melihat ke dua sekolah. Yang satu memang pilihan saya, yang satu lagi pilihan eyangnya. Katanya, pas playgroup eyang pengin Birru sekolah di sekolah Islam. Karena PG cuma setahun, saya nggak menolak. Pas ke TKIT itu, saya rada gimanaaa gitu. Jam pelajaran sudah dimulai, tapi kepseknya nggak ada. Product knowledge guru yang mengajar di sana pun nggak terlalu bagus. Gimana saya bisa ‘menitipkan’ anak saya?

Sebelumnya, saya diwanti temen saya untuk jangan memilih sekolah yang sudah mau mengajarkan calistung di PG. Di TKIT ini, calistung jadi salah satu mata pelajaran. Wah gimana, ya? Akhirnya saya ke sekolah pilihan saya. Itu TK saya jaman dulu sih. Wali kelas saya saja Alhamdulillah masih sehat dan ngajar di sana. Di sekolah ini saya seneeeng banget. Selain Kepseknya masih muda, dia menjelaskan secara gamblang tentang masuk SD pada usia 7 tahun itu. Maka itu, tahun lalu saya nggak jadi masukkin Birru di playgroup atas saran dia.

6 bulan terakhir saya ‘sekolahin’ Birru di Bimba. Iya, BIMBA AIUEO yang ada dimana-mana kayak Alfamart ituh. Ini sih murni iseng, daripada main terus di rumah nggak ngapa-ngapain. Yaa, saya juga nggak berharap lebih dari pelajaran yang disampaikan. Birru aja udah mulai bosen :p Cuma saya sengaja biar Birru bisa bersosialisasi. Bener sih, Birru jadi suka cerita kalau temennya si A begini, si B begini. Walau kalau saya tanya lagi “ada siapa aja temennya?” terus dia nggak bisa jawab. Hehehe…

Awal tahun ini akhirnya saya mantap buat mendaftar Birru sekolah. Lagi-lagi, Kepsek sudah mengingatkan saya tentang konsekuensi SD negeri. Tapi, secara pribadi dia juga menyampaikan kalau beban pelajaran yang akan diterima anak kelas 1 SD jaman sekarang berat banget.

“lagian Birru khan baru mau masuk TK, lu pusing amat sih Prit mikirin SD?”

Ya, memang. Saya sengaja milih SD Negeri bukan karena embel-embel masuknya gratis atau apa. Tapi suer deh, SD Negeri di Depok itu bagus-bagus. Nggak semuanya sih, tapi kebetulan SD saya dan Jupo dulu termasuk SD favorit (walau negeri). Kami nggak banci ‘hunting sekolah’ saking pengen cari yang bagus-yang hebat-yang mahal. Kami pun dari keluarga sederhana.

Balik lagi ke pertanyaan tadi, saya cuma nggak mau Birru bosan sekolah. Memang sih, ada kalanya tuh kita bosen sekolah. Pas kuliah aja saya berasa kok nggak kelar-kelar gw kuliah ya—padahal nggak ikut bayar, tinggal belajar. Birru ‘sekolah-sekolahan’ di Bimba aja cepet bosan. Mudah-mudahan, karena metode belajarnya aja yang bikin bosan, bukan karena yang lain. Tapi, BETUL, ada sedikit ego saya yang bilang kalo “anak-anak yang lahirnya sama tahun kayak Birru aja tahun ini mau masuk TK, masa anak gue masuk PG”. Yea, ego wins. Dan ada alasan lainnya seperti “kalo masuk TK tahun ini, birru hanya perlu 2 tahun di TK, dibanding tahun ini Birru masuk PG”. Tapi, saya juga nggak mau memaksakan diri, takut Birru kejet-kejet pas masuk SD. Ada satu temen saya (iya, SATU doang) yang juga memikirkan hal ini, hingga dia memutuskan anaknya masuk SD tepat di usia 7 tahun. Ya Allah, jadi pusing.

Dengan kerendahan hati, saya meminta masukan dari para pembaca blog saya yang budiman. Silahkan kasih pendapat pribadi, mudah-mudahan bisa membantu saya dan Jupo (serta Birru) kelak di kemudian hari. Gimana ya baiknya?

Terima kasih :’)

 

8 comments: On Gimana ya?

  • katanya sih perubahan itu dimulai dari keci dan sedikit.
    katanya yang merasa / posting ttg berat beban hidup anak sekolah jaman sekarang ya gara-gara hasil “didikan” duapuluhtaun kebelakang yang serba pengen cepat.
    nah,,,jika pemrotes itu mau mengubah, maka harus kuat iman.
    kembalikan umur SD 7 tahun.
    semoga dengan itu bisa mengembalikan pelajaran SD kelas 1 dan 2 masih banyak maen daripada ngitung rumus.
    semoga lanjutnya perkembangan sosial melambat 🙂 bener loh..karena sosial yg ngebut kan kerasanya semua qo canggih ya, anak itu bisa ngomong 123 bahasa, anak ini 7 olimpiade sains menang mulu, anak itu jadi direktur 3 perusahaan sekaligus.
    coba kalo upuer…ah tetangga masih maen layangan, kita maen tamiya udah keren banget.
    jadi persaingan melambat, bukan berarti jelek mulu ga ada persaingan tapi setidaknya di-rem biar ga menciptakan generasi makin instan. poqoe asal menang mulu.

  • Prita, sama ni galau nya sekarang sd 7 thn kalau yang negeri , jadi nya birru langsung tk a atau playgroup dulu

    • kayaknya PG dulu may…biar anaknya lebih mandiri dulu sih, kalo kelamaan di rumah takutnya gak ‘berani’ menghadapi dunia luar.

  • Sama kaya faiz brarti tadi nya dsuruh tk a tapi krna bru pertama skolah takut kaget udh gtu negeri pgnnya 7 tahun jadi nya masuk paud dulu

    • kalo Biru udh ikut Bimba sih, gw cuma pengen dia ada kegiatan, sama bayangan “ini loh bayangan sekolah tuh kayak apa”. mana si birru lahirnya juli, jadi susye -____-
      di bimba aja walau 3 kali seminggu dia suka bosen, soalnya emang ya gitu-gitu aja belajarnya. menarik garis, mewarnai, baca..kurang lah motoriknya…orang suka ngaku kalo pulang: tadi aku di skolah diem aja. biarin aja. -_____-

  • Iya bener masih seneng main, ini anak nya udah minta sekolah mulu dari tahun lalu tiap ditanya kenapa mau sekolah jawab nya krna ada perosotan, ayunan, sm banyak temen.. klo langsung tk a langsung masuk tiap hari smpe jumat takutnya bosen, makanya nyari yg seminggub3x dlu perkenalan.. sama faiz lebih tanggung lagi agustus,heee

  • haii mba… salam kenal sesama warga depok..hehehe…
    saya ini kan belum lama tinggal di depok, jadi beneran loh baru tau ternyata sekolah SD didepok justru bagus2,
    saya sama sekalia gak melirik sekolah negeri di depok dan skrg malah konsen cari skeolah2 swasta bagus di depok.
    mba boleh tau gak SD negeri mana ajah yang bagus didepok.
    thanks for sharing

    • halo mbak yuni 🙂 kalau boleh tahu tinggal di daerah mana?
      kalo sekolah swasta, di depok ada Sekolah Alam Indonesia, Semut-semut, Global Islamic School, Al Azhar. Kalau negeri, biasanya banyak yang ke SDN Anyelir Depok, SDN Beji 6 atau 7. Kalao Anyelir rata2 lulusannya bisa masuk SMP Negeri favorit di Depok. hope that helps yaa

Leave a reply:

Your email address will not be published.